Belajar Numerasi

Mengasah Kemampuan Anak Belajar Numerasi

Numerasi adalah kemampuan mengaplikasikan konsep bilangan dan simbol dalam matematika dasar untuk memecahkan masalah dalam kehidupan sehari-hari. Numerasi berbeda dengan matematika meskipun berdasarkan pengetahuan dan keterampilan yang sama. 

 

Untuk memiliki kemampuan numerasi, pengetahuan matematika saja tidak cukup. Anak juga harus dapat berpikir logis sistematis untuk memahami persoalan yang dihadapi. Selain itu, diperlukan kemampuan untuk memilah dan mengolah informasi agar dapat menyelesaikan masalah.

 

Belajar Numerasi

Mengapa Perlu Belajar Numerasi? 

Numerasi dapat mulai diajarkan kepada anak sejak usia dini. Dikutip dari laman PaudPedia, Direktur Pendidikan Anak Usia Dini, Dr. Muhammad Hasbi, menyampaikan bahwa mengajarkan literasi dan numerasi pada anak usia dini merupakan fondasi yang kuat untuk meningkatkan kemampuan tersebut pada jenjang berikutnya. 

 

Tujuan memiliki kemampuan numerasi adalah untuk memecahkan masalah dalam kehidupan sehari-hari sekaligus mengambil keputusan berdasarkan pertimbangan yang masuk akal. Selain itu, kemampuan numerasi akan membantu seseorang untuk melakukan perencanaan dengan baik.

 

Kemampuan numerasi juga diperlukan dalam menghitung dan menafsirkan informasi yang diterima, baik dalam bentuk sederhana maupun rumit. Dengan memiliki kemampuan tersebut, anak belajar untuk mengaplikasikan pengetahuan dan keterampilan matematika untuk hal yang bermanfaat. 

 

Metode Belajar Numerasi untuk Anak 

Anak dapat belajar konsep numerasi sejak lahir. Pembelajaran numerasi dapat dilakukan pada saat anak bermain, mengamati sekelilingnya, maupun melalui aktivitas harian seperti makan. 

 

Pengetahuan anak makin berkembang seiring pertambahan usianya. Anak akan belajar mengenai ukuran (besar dan kecil), ketinggian (tinggi dan rendah), bobot (berat dan ringan), kecepatan (cepat dan pelan), jarak (dekat dan jauh), dan urutan.

 

Untuk memudahkan anak belajar numerasi, ada beberapa hal yang bisa dilakukan oleh orang tua maupun pengajar, yaitu:

 

  1. Memperkenalkan dan menyadarkan anak mengenai manfaat memiliki kemampuan numerasi dalam kehidupan sehari-hari.
  2. Mengajari anak untuk memahami dan menganalisis kalimat yang terdiri atas kata dan angka. Dari hasil analisis tersebut, anak bisa mengumpulkan sejumlah informasi penting yang dibutuhkan dalam memecahkan persoalan.
  3. Menggunakan konsep-konsep matematika umum untuk memecahkan persoalan yang dihadapi, misalnya penjumlahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian.
  4. Mempelajari numerasi dari kegiatan keseharian, misalnya menghitung jumlah roti yang dimakan atau menghitung jarak antara satu tempat ke tempat lain dan waktu yang dibutuhkan untuk menempuhnya. 
  5. Mempelajari numerasi dengan melakukan permainan tertentu yang melibatkan angka dan simbol hitung.

Penerapan Numerasi dalam Kehidupan Sehari-hari

 

Numerasi membuat ilmu matematika dapat dimanfaatkan untuk kebutuhan manusia secara praktis. Ada beberapa contoh penerapan numerasi dalam kehidupan sehari-hari, yaitu sebagai berikut. 

 

1. Menghitung Biaya untuk Suatu Kebutuhan

Dengan kemampuan numerasi, anak dapat belajar menghitung biaya yang diperlukan untuk memenuhi sebuah kebutuhan. Contoh sederhana, jika ingin membeli sebuah mainan dengan harga sekian, anak harus menabung sejumlah uang dalam waktu tertentu. Nilai yang ditabung setiap hari dikalikan dengan lama menabung untuk memperoleh jumlah tertentu.

 

2. Menentukan Waktu yang Tepat

Penerapan numerasi juga dapat digunakan untuk menentukan waktu yang tepat. Sebagai contoh, setiap orang memiliki waktu selama 24 jam dalam sehari untuk diisi aktivitas. Anak menggunakan waktu tersebut untuk beristirahat, belajar, dan bermain. Dengan memahami konsep hitung yang benar, anak bisa menentukan kapan harus melakukan sesuatu tanpa mengabaikan aktivitas lain.

 

3. Belajar Membuat Perencanaan

Saat melakukan aktivitas, ada persiapan yang harus dilakukan. Dengan kemampuan numerasi yang baik, persiapan tersebut akan lebih optimal. Salah satu contohnya, jika anak ingin membawa bekal ke sekolah dan ingin membaginya kepada teman. Supaya dapat dibagi dengan rata, jumlah makanan yang dibawa harus sesuai dengan jumlah teman.

 

Masih ada banyak bentuk penerapan kemampuan numerasi dalam kehidupan sehari-hari yang sangat bermanfaat. Untuk belajar numerasi dengan cara menyenangkan, Ayah Bunda juga bisa mendaftarkan anak mengikuti kelas numerasi di Sekolah.mu. Selamat belajar!

Facebook
Twitter
LinkedIn